#StaySafe #StayHome
Kisah Harimau....dan Kucing
Thu, 18 Feb 2010
Hari ni hari yang cukup sibuk dan meletihkan untuk aku. Kerja yang tak disangka muncul bersama dateline yang sangat pendek betul-betul memutuskan sementara hubungan aku dengan dunia sebenar dan juga dunia cyber. Syukur segalanya berjalan lancar dan selesai seketika. Dapatlah aku rest sekejap sementara menanti kerja yang bakal datang malam nanti atau esok.

Ok berbalik pada topik di atas. Masa aku surfing, tetiba aku teringat pasal satu kisah masa aku kanak-kanak dulu berkenaan harimau dan kucing. Tak silap aku, aku baca dari buku teks sekolah rendah.

Kisahnya begini...

Alkisah, dulu kucing dan harimau bersahabat baik. Mereka sentiasa bersama, makan bersama dan memburu bersama. Masa tu, kucing tak tahu memburu, dan ini menyebabkan harimau perlu berkongsi hasil buruannya dengan kucing. Bila berdepan dengan musuh, kucing hanya mampu melarikan diri dengan memanjat pokok, sehingga harimau berjaya mengatasi musuh tersebut barulah kucing turun semula.

Bosan dan risau dengan kekurangan yang ada pada dirinya, satu hari kucing meminta supaya harimau mengajarnya memburu. Pujuk punya pujuk, sembang punya sembang akhirnya harimau bersetuju dengan syarat kucing juga perlu mengajarnya memanjat pokok. Satu persetujuan yang boleh dikatakan win-win situation memandangkan harimau tak pandai memanjat. "Ok, set!"



Harimau pun mula mengajar dan mencurahkan segala ilmu memburu kepada kucing dengan tekun dan ikhlas seperti yang dijanjikan. Hari demi hari berlalu akhirnya kucing sudah mampu memburu sendiri hasil tunjuk ajar harimau.

Maka tibalah masa untuk "bayar balik" atau payback time. Kali ni kucing pula perlu mengajar harimau untuk memanjat pokok. Namun begitu, secara tiba-tiba kucing terasa dan terfikir. Seandainya dia mengajar harimau memanjat pokok, maka lengkaplah harimau sebagai haiwan yang serba-boleh. Mana taknya, harimau sememangnya kuat, gagah berani, cekap memburu dan kalau diajar lagi memanjat pasti menjadi ancaman pada kucing pada masa hadapan. Sebegitu sekali pemikiran kucing ketika itu.

Akhirnya kucing memutuskan untuk menolak permintaan harimau. Mulanya dia ingin memberitahu secara baik-baik dengan harimau, tapi memang sah-sahlah harimau marah...

"Kucing pengkhianat! Lepas aku ajar kau, senang-senang kau nak cancel janji kau!" bentak harimau lalu terus mengejar kucing tersebut.

Kucing lari lintang pukang sambil tercirit-cirit dan terus naik ke pohon yang sangat tinggi. Harimau yang (masih) tak pandai memanjat pokok hanya dapat mengaum dan membentak dari bawah. Sambil memberi amaran akan membalas dendam kepada kucing, generasinya dan apa sahaja yang ada kaitan dengan kucing (termasuk najisnya).

Kata orang tua, itulah sebabnya mengapa sampai sekarang kalau kucing nak "membuang" kucing akan menggali lubang terlebih dulu, dan menimbun kotorannya dengan tanah atau pasir bila selesai.

Sebabnya kucing takut harimau mencium jejaknya sekaligus menemuinya.

P/s: Moral: Jangan kedekut ilmu dan jangan mungkir janji. Tak dapat apa pun, bahkan merugikan. Pikir-pikirlah.
View Archives | Back to Top