Ramadhan (Part 6)
Fri, 17 May 2019



Bulan Ramadhan dah masuk hari ke-12. Alhamdulillah, bulan penuh rahmah, barakah dan maghfirah. Sememangnya bulan yang tenang dan indah. Damai.

********************

Selepas meletakkan kereta di tempat sepatutnya, Aku terus melangkah. Dengan doa, dengan harapan moga ini adalah temujanji Tibi yang terakhir. Dengan kata lain, lepas ni no more TCA, no more meds. Cewah, speaking pulak. Hehehe

Langkah demi langkah. Aku pun masuk ke Klinik Dada. Terus duduk di tempat menunggu. Seketika kemudian, kelihatan Dr. Yim. Beliau adalah doktor yang bertanggungjawab memeriksa dan menyelia semua pesakit Tibi termasuk Aku di klinik ini.

Aku menyapanya dengan ucapan "selamat pagi". Beliau menjawab sambil tersenyum dan terus ke biliknya. Seketika kemudian muncul SN Sue, sambil menghulurkan borang X-ray. Aku yang sedia faham, terus mencapai borang tersebut dan beredar menuju ke bilik X-ray.

Sepanjang aku bergelar pesakit Tibi ni, X-ray adalah rutin yang perlu dijalani setiap kali ada check-up. Doktor akan melihat perkembangan kuman Tibi melalui rajah X-ray ini. Adakah semakin berkurang atau bertambah.

Syukurlah Aku orang pertama yang sampai ke bilik X-ray. Jam menunjukkan 8.10 pagi. Namun kegembiraan Aku sedikit terencat apabila staff di sana menyatakan, mesin X-ray baru di ON dan perlukan masa untuk "panas". "8.30 baru boleh mula" katanya. Aku redho ajelah.

Sambil tunggu, boleh layan game 3-4 round. Heheh.

Selesai jalani X-ray, Aku kembali ke Klinik Dada. Dr. Yim dan SN Sue dah sedia menanti. Kedua-duanya sibuk meneliti borang dan rekod berkaitan pesakit. Aku dipersilakan duduk sambil Dr.Yim terus meletakkan 2 rajah X-ray yang tertera nama Aku pada light board.

Beliau menerangkan perbandingan kedua-duanya. "Kawasan yang ada kuman sudah semakin berkurang", ujar Dr.Yim. Aku terus mendengar penerangan beliau.

Aku juga ditanya beberapa soalan rutin berkenaan keadaan kesihatan termasuk selera makan. Setelah itu Aku diminta untuk menimbang berat. "Wah, dah 90. Bulan lepas 87". kata Dr.Yim. Aku hanya mampu tersengih.

Setelah selesai semuanya, "Saya akan teruskan ubat kamu sehingga bulan 7", ujar Dr.Yim. Aku sedikit terkejut. Alamak! Hancur harapan, hehehe. "Saya kena genapkan jadi 9 bulan sebab sekarang dah bulan ketujuh. Ini prosedur, dan harap kamu faham", tambah beliau. Aku hanya mengagguk.

Lepas Aku ambil ubat di farmasi, aku kembali ke kereta. Termenung sejenak. Frust tu frust jugaklah, ingatkan mula puasa ni dah tak perlu makan ubat tapi nak buat macam mana.

Bila difikir-fikirkan balik, takpelah. Lagipun untuk kepentingan dan kebaikan Aku jugak. Kan? Bila difikir-fikirkan lagi, hmmm. Alah! Malas la nak fikir lagi! Buat apa stop ubat kalau doktor masih suruh teruskan. (Macam pelik aje ayat ni, hahaha).

Baik fikir nak pasal berbuka petang nanti. Biasanya Aku suka berbuka dengan yang manis-manis. Apa tu yang manis-manis? Hehehe. Of course la nak berbuka dengan zaujati Ainshah! Ok bye!
View Archives | Back to Top
Line
Masih Makan Ubat (Part 5)
Tue, 22 Apr 2019
Doktor : Ujian kahak kamu, sudah negatif untuk ketiga-tiga sampel.

Aku : Yeke Doktor? *Sambil tersenyum dan bersyukur

Doktor : Betul. Ini perkembangan yang bagus. Lagipun saya nampak kamu sudah semakin sihat berbanding sebelum ini.

Aku hanya tersenyum dengan perasaan yang gembira dan syukur yang teramat sangat. Mana tidaknya, setelah 6 bulan Aku menghidap Tibi, ini adalah antara berita yang menggembirakan! Walaupun ketika temujanji bulan lepas, Doktor telah memberitahu 2 daripada 3 sample kahak Aku menunjukkan tanda negatif, namun ketika itu Aku masih risau kerana Aku masih berasa kurang sihat lagi.



Setelah memeriksa rekod dan dokumen, Doktor meminta Aku untuk menimbang berat badan seterusnya beliau menunjukkan serta menerangkan tentang imej X-ray terkini keadaan dalam paru-paru Aku.

Doktor : Berat kamu pun dah bertambah. Selera makan macam mana?

Aku : Sekarang dah bagus, heheh.

Doktor : Ada batuk lagi?

Aku : Tak ada.

Doktor : Daripada imej X-ray ni, saya nampak perkembangan yang bagus juga. Kawasan putih (kuman Tibi) sudah semakin berkurang berbanding sebelum ini.

Aku : *Mendengar dengan tekun dan serius segala penerangan beliau.

Doktor : Tapi untuk ubat kamu, saya akan teruskan sehingga bulan 6. Bulan depan (Mei) saya nak tengok result ujian kahak kamu sekali lagi. Kalau negatif, selepas bulan 6 kamu dah dikira sembuh.

Aku : *Terdiam seketika sambil memandang Sue (Staff Nurse yang bertugas ketika itu)

SN Sue : Ok la tu, yang penting kuman Tibi tu betul-betul mati.

Aku : Ok Doktor. Bolehlah *sambil tersengih

Setelah selesai sesi temujanji tu, macam biasa Aku akan ke farmasi untuk mengambil ubat-ubatan. Kali ni, ubat yang diambil tidak sebesar Acurit-4 tu, lebih kecil saiz dan dosnya.

Syukur alhamdulillah. Tak sabar rasanya nak bebas daripada si Tibi ni. Semoga segalanya baik-baik sahaja. Segala perkembangan yang baik ni Aku terus sampaikan pada zaujati Ain. Tanpa Ain yang sentiasa membantu dan menyokong, tak taulah ke laut mana Aku dah lepas sekarang ni.

Terkini

Dengan selera yang makin bertambah dan memuncak. Dengan perubahan 360 berbanding sebelum ni. Berat Aku yang pernah jatuh ke 79 kg sudah naik ke 89 kg! Arghh!!!

View Archives | Back to Top
Line
Lagi Kesan Ubat (part 4)
Wed, 20 Mar 2019
Selain daripada selera yang merudum dan rasa loya yang seakan tiada penghujung, Aku juga mengalami beberapa kesan lain yang tak best. Antaranya kesukaran untuk tidur pada waktu malam. Aku kerap terjaga hampir setiap jam. Ini membuatkan Aku tidak cukup tidur, yang mana Aku akan keletihan pada waktu siang dan menjadi sangat tidak produktif.

Aku juga sering mengigau dan meracau ketika tidur. Pada awal Aku mula mengambil ubat, boleh dikatakan Aku sering bercakap, merintih, menyanyi dan mengaji ketika Aku sedang tidur!


Gambar Hiasan


Bahkan menurut Ain, pernah beberapa kali Aku seakan menjerit-jerit memanggil nama-nama ahli keluarga Aku yang sudah tiada seperti Mama, Atuk dan sebagainya. Allahuakbar, agak menyeramkan jugaklah kata Ain. Sebab segalanya berlaku secara spontan pada waktu tengah malam dan awal pagi.

Aku hanya mampu mendengar aje apa yang Ain ceritakan sambil berdoa semoga sakit ini segera sembuh.

Bila tidur terganggu, sudah pastinyanya keadaan siang aku turut terjejas. Sentiasa letih, kurang fokus dan mudah jadi emotional.

Sentiasa letih adalah keadaan yang Aku paling tak suka. Buat kerja ringan pun Aku jadi cepat penat termasuklah berjalan kaki pada jarak dekat yang mana pada keadaan biasa tak sepatutnya berlaku. Buat kerja sikit jadi mengah. Jalan sikit pun mengah. Macam orang ada athma pulak.

Selain tu, kurang fokus menyebabkan Aku tak dapat nak membuat kerja-kerja design dan coding. Ini memaksa Aku untuk "bercuti-tanpa-rela" selama beberapa bulan. Sangat memberi tekanan kepada Aku. Sebab faham-faham ajela, orang yang bekerja sendiri macam Aku, No Work, No Money..

Emotional, bab ni memang Aku sampai sekarang susah nak hadam. Sebabnya, masa tu Aku memang jadi sangat mudah marah, tersentuh bahkan menangis. Aku jadi pemarah yang tak bertempat. Perkara remeh pun boleh buat Aku marah. Yang menjadi mangsa biasanya orang yang terdekat dengan Aku. Maafkan Abah ya, Erham dan Ain :( .

Selain tu, pernah satu kali tu, Aku tengok TV ada iklan berkenaan hubungan ibu dan anak yang renggang, tak semena-mena Aku yang menangis teresak-esak. Ain yang duduk sebelah Aku pun terkejut. Dah kenapa? Hahah, adui lah. Tapi syukurlah lama kelamaan Ain makin faham dan terus memberi pujukan dan sokongan yang sepatutnya. Terima kasih zaujati. Terima kasih.

Beberapa hari lagi Aku ada temujanji bulanan dengan Doktor Tibi. Temujanji kali ni akan menentukan fasa rawatan Aku yang seterusnya.

(...bersambung)
View Archives | Back to Top
Line
Kesan Ubat (part 3)
Thu, 28 Feb 2019
Acurit-4 dan Pyridoxine (Vitamin B6) adalah 2 jenis ubat yang Aku wajib makan sejak 4 Oktober 2018 apabila Aku disahkan menghidap Tibi. Bukan sahaja wajib makan, malah wajib makan di klinik/hospital yang telah ditetapkan sambil disaksikan oleh nurse atau pegawai yang bertugas. Lepas makan ubat, buku rawatan perlu ditandatangani oleh pegawai berkenaan. Inilah yang dinamakan Directly Observed Treatment Short course atau ringkasnya (D.O.T.S).

Selain itu, bagi pesakit Tibi seperti Aku, juga perlu menjalani prosedur lain seperti ujian seputum (kahak), ujian darah, ujian mata serta x-ray, silih berganti dari semasa ke semasa. Memang betul-betul ujian ni.

Aku mula cuba membiasakan diri untuk ke klinik kesihatan untuk D.O.T.S ni seawal mungkin. Pergi - makan ubat - sign - done! Cumanya ada masa kalau Aku terlewat atau hari yang ada banyak appoinment bagi pesakit lain, parking tu agak sukar sedikitlah.

Ok, berbalik kepada tajuk di atas. Kesannya Aku dah mula rasakan seawal hari kedua. Selera makan Aku terus merudum ke tahap yang belum pernah Aku alami sebelum ni. Hampir tiada selera makan! Perut mahu tapi tekak tidak mahu. Aku hanya makan bila tahap dah tak boleh tahan sangat. Itu pun bukan semua makanan yang Aku mampu makan. Senang kata nasi, mee atau makanan yang berat memang tidak menyelerakan Aku. Bagilah KFC, McD, Pizza atau apa sahaja. Takleh pergi bak ang! Ini berlarutan dari hari ke hari. Aku cuma makan makanan ringan seperti snek dan buah-buahan dan minum air sahaja.

Bila tak ada selera tu menyebabkan tak lalu nak makan. Bila tak makan perut pun mula kosong dan masuk angin. Akibatnya loya-loya dan muntah-muntah. Allah! Dah macam orang pregnant pula kaedahnya. Badan semakin lemah. Yang masuk terlalu sedikit, yang keluar pula banyak. Aku hilang lebih 20 kg dalam masa 2 bulan.


Gambar Hiasan


Ini tidak bagus bagi pesakit Tibi. Semakin menyusut berat badan semakin menandakan kuman Tibi sedang aktif dan berleluasa! Aku semakin risau. Apatah lagi Ain. Bermacam cara dilakukan supaya Aku boleh makan. Segala makanan kegemaran Aku sudah disediakan dan dibeli oleh Ain. Tapi Aku tak boleh nak makan. Bukan tak nak, tapi tak boleh!

Kalau pun Aku boleh, paling banyak pun 3 suap sahaja. Lepas tu Aku tak boleh dah. Tak cukup lagi, loya dan muntah pula menyusul....

(...bersambung)

View Archives | Back to Top
Line
TIBI (part 2)
Wed, 16 Jan 2019
(Sambungan part 1..)

Ya TIBI atau Batuk Kering.

Hari ni hari yang ke-105 Aku On-medication. Tak pernah terbayang Aku akan menghidap penyakit ni, namun segalanya ketentuan Allah jua.

Bermula pada awal September 2018 yang lalu. Aku mula batuk. Namun setelah seminggu, Aku dapati batuk yang aku hidapi kali ni, ada sedikit kelainan. Seolah-olah kering, tiada kahak atau lendir dan sekali batuk ni berlaku boleh berterusan dalam jangka masa yang lama berbanding batuk sebelum ni.

Tekak gatal namun tiada lendir. Aku pura-pura tenang, acah-acah fikir positif. Walaupun jauh di sudut hati Aku dah mula fikir macam-macam dan bukan-bukan.

Aku terus berlagak cool & steady sambil merawat sendiri batuk ni dengan membeli gula-gula "ubat batuk" dan juga ubat batuk seperti yang banyak diiklan dalam TV. Hampir semua jenama yang ada di pasaran telah Aku cuba silih berganti, namun keadaan batuk ni semakin teruk dan teruk!

Aku semakin lemah dan tak bermaya. Berat semakin susut. Selera kejap ada, kejap tiada. Atas nasihat ( dan leteran, hehe) Ain, Aku pun membuat pemeriksaan terus di Klinik Dada, KK Segamat.

Ujian Mantoux, X-ray serta ujian seputum telah mengesahkan Aku menghidap TIBI! Allah! Makanya pada 4 Oktober 2018, bermulalah episod "makan ubat" untuk Aku.



Inilah ubat-ubatan yang telah aku makan setiap hari sejak 105 hari yang lalu, anda mampu?


P/s: To be continued
View Archives | Back to Top
Line