Move On - Pasca Tibi
Tue, 6 Aug 2019


Sedar tak sedar, dah dekat nak sebulan Aku dah stop medication, bebas daripada ubat Tibi. Terasa sedikit lapang terutamanya waktu sebelah pagi. Tapi ada masa terasa kurang 1 rutin pun ada. Apapun Aku bersyukur sangat-sangat selepas 9 bulan ni, berakhir sudah sesi DOTS ni.

Namun di sebalik kelegaan dan kegembiraan ini, banyak perkara yang perlu dipertimbang semula, diperbaiki dan diperhalusi. 9 bulan yang telah berlalu bukan satu jangka masa yang pendek. Bahkan setiap hari yang telah berlalu telah menjadi sejarah dan memberi kesan kepada kehidupan Aku sekeluarga.

Sama ada dari segi fizikal, mental, ekonomi dan sosial. Segalanya saling berkaitan. Namun bak kata pepatah netizen "Tak apa, fikir yang baik-baik aje.."...Life must go on, kena move on, on tak on!

Eh dah kenapa nak sentimental pulak pagi-pagi? Hehe.

Ok seperkara yang menarik semasa Aku dijangkiti Tibi hari tu ialah, selepas Aku membuat beberapa entri blog berkenaan pengalaman Tibi ni (selepas entri ke-5, kalau tak silap), Aku menerima satu pm di blog ini daripada seorang yang dikenali sebagai
Mas. Mas bertanyakan beberapa soalan berkenaan Tibi juga meminta pandangan Aku berdasarkan pengalaman yang sedang Aku lalui ketika itu.

Tak sangka pula, blog ni dijumpai oleh orang yang tak dikenali berdasarkan carian berkenaan Tibi. Biasanya yang baca dan klik link pun hanya kawan-kawan terdekat dan beberapa silent reader sahaja.

Well, tulah kuasa internet kan? Kita tak tahu apa yang orang lain cari dan jumpa. Aku juga gembira at least apa yang Aku tulis sedikit sebanyak dapat membantu orang lain, heheheh (masuk lif tekan sendiri, hehehe.)

Lepas baca pm daripada Mas tu, memberikan Aku satu semangat untuk berkongsi dan sedar ramai lagi orang di luar sana yang berisiko dijangkiti Tibi serta memerlukan bantuan dan sokongan. Menurut Mas, dia cuma di suspect Tibi sahaja pada ketika itu.

Walaupun kami saling tidak mengenali tapi ditemukan atas sebab yang sama, iaitu Tibi. Jadinya Aku pun segera membalas pm nya itu melalui emel yang ditinggalkan bersama pm.

Namun sehingga kini tiada sebarang respon yang diterima. It's ok lah. Cuma apa yang diharapkan, emel yang Aku kirim pada Mas tu sedikit sebanyak membantu sekiranya benar dia menghidap Tibi.

Kalau sekadar suspect aje, baguslah. Syukur sebab tak kena.

Untuk menutup entri kali ni, suka Aku nak ingatkan diri sendiri dan para pembaca. Ingatlah, bila batuk anda berlarutan melebihi 10 hari. Tolonglah pergi buat check-up. Biar dapat kesan awal supaya rawatan segera dapat diberikan.

Makin lama kita tangguh (macam Aku) makin lamalah kena makan ubat. Dan yang paling ditakuti Tibi ni boleh menular ke tulang, otak dan sebagainya. Nauzubillahi min zalik!

-Bekas Pesakit Tibi-
View Archives | Back to Top
Line
Gemuk (Part 8 - Finale)
Sun, 21 Jul 2019


10 Julai 2019. Lepas sarapan di food court, Aku dan Ain terus melintas ke seberang jalan untuk menuju ke Klinik Kesihatan Jalan Muar. Di sana terletaknya Klinik Dada, di mana tempat pesakit Tibi seperti Aku kerap kunjungi.

Hari ni SN Sue tak kelihatan, yang ada cuma Doktor Yim berseorangan. Nampak sedikit kelam kabut menguruskan dokumen pesakit. Kelihatan juga beberapa Pembantu Pegawai Perubatan di situ. Namun masing-masing kelihatan "sibuk" dengan urusan sendiri di dalam bilik masing-masing disulami audio seperti di dalam wayang. Sedikit pun tidak mengendahkan Dr. Yim apatah lagi pesakit lain.

Itu adalah fenomena yang kerap Aku lihat sejak hari pertama menjejakkan kaki di Klinik Dada. Namun Aku sebagai orang awam dan pesakit, apalah yang mampu Aku lakukan selain hanya memerhati sambil menunggu giliran.

Seperti kata netizen, kita kena bersangka baik. Mungkin itu sebahagian daripada bidang tugas mereka, kan? Aku menunggu giliran bersama beberapa orang lain ditemani Ain.

Seperti biasa, prosedur TCA (appointment) akan dimulakan dengan X-ray. Aku dan Ain terus ke bilik X-ray. Aku orang ketiga. Selesai X-ray, kelihatan Dr.Yim muncul di bilik X-ray. Aku sedikit pelik.

Rupanya beliau perlu datang untuk meniliti hasil X-ray di sini kerana berlaku kerosakan pada pencetak. Allah! Seingat Aku, sejak aku berulang alik untuk TCA ni, dah kali ketiga pencetak tersebut rosak. Well again... what to do kan?

Aku dan Ain kembali ke Klinik Dada. Giliran Aku dipanggil. Terus ke penimbang berat badan.

Doktor : Apa sudah jadi? Sekarang sudah 96 kg. Kamu tak jaga makan ke?

Aku tersengih seperti kerang bakar. (sedap pulak kalau dapat kerang bakar time ni...)

Aku : Hmm..lepas saya tukar ubat hari tu, selera saya tak boleh control Doktor.

Doktor : Tapi dalam masa dua bulan sudah naik dekat 10 kg. Tak boleh macam ini.

Aku : Tapi Doktor cakap, kalau berat bertambah itu maksudnya kuman Tibi dah semakin berkurang.

Doktor : Krik..krik *sambil meneliti beberapa dokumen.

Aku hanya menunggu kata-kata seterusnya daripada Dr.Yim. Nerves pun ada.

Doktor : Tadi saya sudah tengok X-ray kamu, sudah clear. Ujian kahak kamu pun negatif macam sebelum ini. So, saya sudah boleh stopkan ubat kamu.

Aku : Oh terima kasih Doktor. Terima kasih.

Doktor : Sama-sama.

Akhirnya. Selepas 9 bulan yang penuh dugaan, ujian, cabaran dan ubatan. Kini Aku tidak perlu lagi makan ubat TIBI. Alhamdulillah.

Doktor : Tapi...lepas 3 bulan kamu perlu datang semula.

Aku : Haaa? Kenapa Doktor?

Doktor : Untuk follow up. Ini bagi melihat sama ada berlaku jangkitan semula atau tidak. Kemudian 6 bulan lagi datang balik, seterusnya setahun. Secara berkala.

Hampir terencet kegembiraan Aku tadi. Hehe. Setelah selesai segala urusan penerangan dan dokumen, Aku pun meminta diri dan bersalaman dengan Dr. Yim tanda penghargaan.

Malangnya tak sempat nak ambil gambar kerana terlalu teruja juga kerana menghormati arahan Pengarah Hospital - Tidak dibernarkan mengambil foto atau video di premis kesihatan awam.


Aku mendapatkan Ain yang menunggu di ruang luar Klinik Dada. Dia senyum, Aku pun senyum. Terima kasih kerana sama-sama datang pada TCA kali ini.

Memandangkan Ain telah mengambil cuti pada tarikh tersebut, dan seperti yang kami rancang. It's movie time! Far From Home jom!

Alhamdulillah...

View Archives | Back to Top
Line
Salam Lebaran 1440 (Part 7)
Fri, 14 Jun 2019


Salam buat pembaca dan follower semua.

Hari ni hari ke-10 kita beraya, rasanya masih belum terlambat (tapi macam dah terlambat aje...hehe) untuk saya, isteri dan anak untuk menyusun sepuluh jari memohon seribu satu kemaafan di atas apa jua kesalahan baik zahir mahupun batin, di alam nyata mahupun alam maya. Segala yang baik kita kekalkan yang tak baik kita hindarkan.

Semoga dengan kehadiran lebaran ini dapat mengukuhkan hubungan yang terbina antara kita - yang jauh didekatkan, yang dekat dieratkan.

Salam Aidifitri, Maaf Zahir dan Batin dari kami sekeluarga.

Ezral, Ainshah & Erham

__________________________________

Alhamdulillah, syukur kerana kesihatan Aku bertambah pulih. Badan semakin rasa bertenaga. Paling utama, selera dah kembali ON! Berat badan pun semakin UP la gamaknya. Nampaknya dah tiada lagi BMI yang sempurna untuk Aku macam masa Aku sakit hari tu.

Next TCA (appointment) Aku pada 10 Julai nanti. Kalau nak ikutkan, sepatutnya ni TCA terakhir. Harap-harap begitulah. Semoga semua ujian nanti menunjukkan result yang bagus. So lepas ni boleh stop dah ubat TIBI ni. Mohon sama-sama doa ya.

Tapi apapun ceritanya, syukur sangat pada Allah S.W.T Alhamdulillah! Alhamdulillah! Alhamdulillah! Apa yang Aku laluinya sememangnya satu iktibar dan pengajaran bagi diri ini.

Pertama adalah kesihatan. Nikmat kesihatan adalah antara nikmat terulung dari Allah. Syukurilah selalu dengan sentiasa beringat dan berusaha mengekalkannya. Bak kata pepatah "Health is Wealth". Sangat bertepatan.

Keduanya adalah keluarga. Keluarga juga adalah nikmat dari Allah yang sewajibnya disyukuri dan dinikmati sebaiknya. Sekali lagi Aku nak petik kata pepatah "Family is Everything".

Apa lagi nak taip? Hmm ni je kot. Takleh nak pikir lagi sebab kepala pening terlanggar pintu kaca ofis. Ting tong dah kepala. Hehehe


View Archives | Back to Top
Line