Kawan lama...
Thu, 25 Oct 2018
Fuhh...4 bulan tak menulis, tak mengarang. Padahal, macam-macam hal yang berlaku sepanjang 4 bulan ni. Ok, Aku mulakan dengan kisah ini (rujuk tajuk).

Kisah ni berlaku beberapa minggu lepas...

Sementara menunggu Ain balik dari sekolah, Aku ambil keputusan untuk lepak di mamak aje. Boleh minum-minum sambil main game. Aku tengok jam, ada 20 minit lagi. Aku teruskan main game. Dalam pada aku ghalit main game tu, telinga aku menangkap satu suara yang sangat familiar daripada sebelah kiri aku. Suara ini jugak aku terdengar masa makan di Oldtown beberapa minggu lepas.

Aku menoleh ke kiri. Aku dapati 2 lelaki sedang minum. Seorang melayu, seorang lagi seakan "mamak". Aku terus main game sambil meneliti suara yang masih aku ingati sejak 20 tahun dulu. Hahah, jangan salah faham, bukan sebab minat atau apa sekalipun. Mungkin kerana "Auditory Pattern" dia yang unik, mungkin.




Aku tamatkan game. Tinggal 10 minit aje sebelum Ain keluar. Aku dalam dilemma, nak tegur atau tak? Dari penampilannya ternyata dia bukan calang-calang orang, tak macam aku ni, heheh.

Akhirnya, aku ambil keputusan untuk ke mejanya dan terus menyapa. Segan-segan ni cerita belakang!

Aku : Assalamualaikum, bang.

Dia : Waalaikumussalam (sambil menarik kerusi di sebelahnya untuk aku duduk)

Aku : Tumpang tanya sikit. Abang dulu ada belajar di Asasi UM ke?

Dia : *Tidak segera menjawab. Kenapa? Awak siapa?

Aku : Ni Ihtisyam (bukan nama sebenar)? Kawan Yaya?

Dia: Ha betul-betul, tapi awak ?

Aku : Saya Ezral, Kolej 8. Asasi Hayat jugak, kita sama kelas.

Dia : Aku tak ingatlah, sorry.

Aku : Tak apa, Aku faham. Aku tegur ni pun sebab dah beberapa kali terserempak dengan ko. Suara ko pulak Aku cam dan ingat sampai sekarang, tak berubah langsung, hahaha (Gelak besar)

Dia : krikk...krikkk....*Sambil menghirup airnya

Aku sememangnya rasa teruja dapat berjumpa "kawan" yang dah hampir 20 tahun tak jumpa. Semestinyala Aku macam remaja excited. Bermacam soalan Aku tanyakan terutamanya dalam bab keluarga dan kerjaya. Rupanya dia sekarang salah seorang pakar bedah di Hospital Segamat. Sudah berkeluarga dan ada beberapa anak. Dia juga antara yang terlibat dengan pembedahan seluruh keluarga arwah Lin (dua pupu aku) yang terlibat dalam kemalangan maut yang baru berlaku sebelum itu.

Namun begitu, disebalik keterujaan Aku bertanyakan soalan, aku dapati hampir semua soalan dijawab dengan acuh dan tak acuh. Terutamanya selepas dia bertanyakan aku bekerja sebagai apa? Aku cuma menjawab, aku berniaga kecil-kecilan. Kawannya yang juga seorang pakar bedah kelihatan boring dan seolah-olah ingin cepat beredar.

Semakin lama, aku dapati reaksinya semakin krik-krik, sehinggalah akhirnya dia dan rakannya terus bangun dan membayar di kaunter. Hanya dia yang menghulurkan tangan untuk bersalaman, manakala kawannya langsung tidak memandang.

Aku pun terkesima dengan apa yang berlaku. Aku ke kaunter dan bayar minuman aku. Sepanjang perjalanan ke sekolah Ain. Aku berfikir. Berfikir dan terus berfikir. Bermacam-macam perkara yang keluar masuk dalam lapangan minda.

Ahh...bila difikirkan balik, lumrah dunia. Siapalah yang nak pandang orang berniaga kecil-kecilan ni kan? Hehehe.

Tapi, bila difikirkan semula. Mungkin mereka baru lepas menjalani operation/pembedahan dan letih. Sebab tu mereka macam dingin aje. Aku pulak datang timing salah. Mungkin, macam-macam kemungkinan....
View Archives | Back to Top
Line
Salam Aidilfitri 1439
Tue, 19 Jun 2018


Salam buat pembaca dan follower semua.

Hari ni hari ke-5 kita beraya, rasanya masih belum terlambat untuk saya, isteri dan anak untuk menyusun sepuluh jari memohon seribu satu kemaafan di atas apa jua kesalahan baik zahir mahupun batin, di alam nyata mahupun alam maya. Segala yang baik kita kekalkan yang tak baik kita hindarkan.

Semoga dengan kehadiran lebaran ini dapat mengukuhkan hubungan yang terbina antara kita - yang jauh didekatkan, yang dekat dieratkan.

Salam Aidifitri, Maaf Zahir dan Batin dari kami sekeluarga.

Ezral, Ainshah & Erham
View Archives | Back to Top
Line
Erham's 1st (Salam Ramadan)
Mon, 21 May 2018
Alhamdulillah, Ramadan datang lagi dengan seribu satu hikmah dan barakah.

Bila tiba Ramadan sudah pastinya menggamit kembali kenangan setahun yang lepas. Kenangan yang manis, indah dan ...tiada kata untuk dilafazkan betapa gembiranya dan syukurnya Aku dan Ain. Itulah dia kelahiran Muhammad Arif Erham. 27 Mei 2018 bersamaan 1 Ramadan 1438H. Syukur, Ya Allah. Ya Robbul Jalil.

Untuk tahun ini, sempena birthday Erham yang PERTAMA, Aku dan Ain bercadang untuk menyambutnya lebih awal (mengikut kalendar Islam) daripada tarikh lahir sebenar. Ain adalah orang yang paling-super-excited, diikuti oleh Abahnya siapa lagi kalau bukan Aku, hehehe.

Makanya kami pun merancang untuk membuat majlis sambutan pada 16 Mei (Sehari sebelum 1 Ramadan) baru-baru ini di dua tempat atau venue. Pada sebelah siang, di TASKA di mana Erham tinggal pada waktu hari bekerja dan pada sebelah malamnya pula di surau tempat kami tinggal.

Sambutan di TASKA lebih santai dan ceria bersama guru dan pengasuh serta rakan-rakan yang lain. Sepertimana kebiasaan sambutan birthday semestinya ada kek birthday, snek, makanan dan minuman. Kami juga menyediakan cenderahati untuk para guru dan pengasuh Erham (Kebetulan hari tersebut juga merupakan Hari Guru) serta goodies bag untuk rakan-rakan yang lain.


Suasana di TASKA



Mama, Erham & Abah



Sebahagian Goodies Bag untuk warga TASKA


Setahun dah Erham. Rasa macam baru lagi menyambut kelahirannya. Ada masa Aku seakan macam tak percaya yang Aku dah ada anak! Bukan seorang tapi dua orang. Allah! Bergenang air mata bila terkenangkan abang kepada Erham, Allahyarham Muhammad Arif Iskandar. Abah dan Mama sayang korang berdua. Andai ditakdirkan Iskandar panjang umur, sekarang dah masuk 4 tahun dah....

Oh maaf, teremosi pula. Tapi apapun itulah kehidupan. Sedih atau gembira tetap kena Move on.

Pada sebelah malamnya selesai solat terawih, telah diadakan majlis ringkas doa selamat sempena ulang tahun kelahiran Erham. Selesai doa selamat, kami telah menyediakan sedikit jamuan ringan atau moreh untuk para jemaah. Segalanya berjalan lancar, alhamdulillah. Namun disebalik suasana yang ceria disamping menyambut kehadiran Ramadan kali ini, kami semua dikejutkan oleh Erham dengan sesuatu.


Mama, Erham & Abah



Erham sudah mula bertateh (berjalan) dengan sendirinya secara perlahan-lahan. Ya Allah! bak kata orang tua-tua, "Dah dapat kaki dah dia!"

View Archives | Back to Top
Line