Milo Ais...
Fri, 13 Apr 2018
Lepas solat Jumaat, Aku dan Epi terus ke satu gerai ni untuk makan tenghari. Keadaan tidaklah sesak sangat. Mungkin ramai yang dah lunch lebih awal.

Selepas mengambil nasi dan lauk pauk serta memesan minuman, kami pun duduk di salah satu meja di gerai berkenaan. Kami pun mula makan. Tidak lama kemudian minuman kami pun sampai. Limau Ais, Teh O Ais Limau dan Milo Ais bungkus. Sambil makan, Aku dan Epi berbual-bual santai.



Kami terus makan sehingga selesai. Hari yang panas membuatkan Aku memesan 1 lagi Limau Ais. Selesai makan kami kembali ke meja untuk menghabiskan minuman. Epi mula menghisap rokok. Kali ni perbualan kami berkisar satu topik yang agak serius.

Seketika kemudian, kedengaran satu suara dan salam dari sebelah kananku.

Rupanya ada seorang Makcik ni yang sarat membawa beg plastik berisi kerepek di kiri dan kanan tangannya. Aku menjawab salam sambil tersenyum. Makcik tersebut terus mempromosikan kerepek yang dijualnya. Aku dan Epi mendengar, senyum dan menolak secara baik.

Makcik tadi terus menerus memujuk kami agar membeli kerepeknya. Kami pun menolak secara baik sambil tersenyum sekali lagi. Namun semakin lama Makcik tersebut terus mendesak sehingga kami merasakan seolah dipaksa pula! Kali ni Aku sudah mula hilang sabar, kerana Makcik tersebut semakin memaksa dan mula mengeluarkan ayat-ayat yang bagi Aku tak sepatutnya keluar daripada mulutnya. Dalam erti kata lain meraih simpati + memaksa!

Kesal dengan keadaan dan tindakan Makcik tersebut, Kami pun terus bangun dan beredar (dengan rasa geram) untuk membayar harga makanan kami selepas menolak dengan baik buat kali terakhirnya.

Seterusnya, kami terus menuju ke kereta dan berlalu pergi. Aku dan Epi terdiam sepanjang pemanduannya. Masing-masing melayan perasaan. Aku mula rasa bersalah dan kasihan pula pada Makcik tu. Tapi entahlah, tak tau nak cakap apa dah. Benda dah jadi.

Aku bersuara, "Kesian pula Mak cik tadi. Tapi sebab dia dok paksa, Aku tak sukalah macam tu." tegasku pada Epi.

"Tulah, kesian pulak! Sampai cakap tak ada duit bagai, mujurlah Aku diam aje tadi" getus Epi.

"Eh! Mana Milo Ais tadi?!" Tanya Epi.
"Allah! tertinggal pulak!" Jawab ku.

"Takpelah, kita sedekah ajela." Kata Epi.

Aku sekadar mengiyakan sahaja sambil teringat semula pasal Makcik tadi. Dalam hatiku terdetik "Dapat Cash! terus" hehehehhe... Kalau korang paham la, apa yang aku maksudkan tu.

P/s: Sabar itu sebahagian daripada rezeki, kurang sabar boleh kurang rezeki. Hilang sabar boleh jadi hilang jugak rezeki.
View Archives | Back to Top
Line
Akher nya (KIP Mart Segamat)
Thu, 1 Mar 2018
Sebaik sahaja selesai makan tengahari di food court, Aku terus melangkah ke parking lot. Namun langkah Aku terhenti. Mata terpana ke satu sudut.

Sesuatu yang dulunya gah pada visi, misi dan identiti. Kini terpuruk dan terdampar di bumi sebaris buku lali.

Akhirnya, setakat ini sahaja perjalanannya. Selamat tinggal KIP Mart Segamat



KIP Mart Segamat, mula beroperasi pada penghujung 2011. Dan Aku..... Aku adalah salah seorang daripada perintis dalam menyambut "kelahiran" seterusnya sama-sama "membesarkan" KIP Mart Segamat ini.

Sedikit sebanyak jauh di sudut hati ini terkesan juga dengan apa yang Aku lihat dan dengar walaupun Aku dah resign pada 2012. Tapi apa kan daya. Aku tak mampu untuk bersuara apatah lagi mengubah keadaan walaupun ketika Aku masih bersama KMS.

Cuma, seperkara yang Aku kesalkan adalah punca utama kejatuhan ini bukanlah daripada gangguan luar namun ianya bermula daripada orang dalam organisasi sendiri. Ya, dari dalam.

Si Pengampu, Si Penggila Pangkat dan Si Talam Bermuka-Muka adalah watak-watak penjaya sandiwara kejatuhan ini!

Apa khabar agaknya mereka ni semua ya? Heheh.

p/s: Ada sambungan kot....
View Archives | Back to Top
Line
Entri Pertama 2018
Thu, 25 Jan 2018
Salam dan hai semua!!! Hmm... diam tak diam kita semua dah nak sampai ke penghujung bulan Januari tahun 2018 ni ya. Pantasnya masa berlalu.

Kalau nak cerita pasal tahun 2017 yang lepas, banyak nak kena cerita ni. Gembira, sedih, cemas, tekanan, ketawa, menangis, macam-macam hal, semua ada. hehehe. Tapi above all, 2017 adalah satu tahun yang boleh dikatakan antara yang sangat bermakna setakat ni bagi Aku dan Ain.

Kenapakah?



Muhammad Arif Erham. Ya! Arif Erham! Itulah makna terbesar dalam tahun 2017. Segala puji dan syukur pada Allah. Anugerah kegembiraan dan kesyukuran. Hmm, apa lagi nak taip ni? Err...next!!!

Ok tu dari persepektif peribadi dan kekeluargaan.

Dari segi kerjaya dan bisnes. Again, syukur dan syukur pada Allah. Terus melangkah, dan cuba terus maju serta kompetatif sebagai "orang baru" dalam perniagaan. EV Media terus up and running untuk tahun ke-4 pada 2018 ini. Sebahagian perancangan sudah mula berhasil, namun masih banyak lagi untuk dicapai dan perlu diraih. Kena terus berusaha dan usaha! Fighting EV Media!

Oh ok, Aku masih ada beberapa kerja yang perlu disiapkan. Kalau tak nanti lambat pula nak submit pada klien. Untuk penutup entri pertama ni, Aku nak share beberapa projek terkini EV Media. Semoga terus bertambah lagi projek seumpama ini hendaknya,insyaAllah. Amin.






P/s: Mohon klik dan support ya!
View Archives | Back to Top
Line