Erham's 1st (Salam Ramadan)
Mon, 21 May 2018
Alhamdulillah, Ramadan datang lagi dengan seribu satu hikmah dan barakah.

Bila tiba Ramadan sudah pastinya menggamit kembali kenangan setahun yang lepas. Kenangan yang manis, indah dan ...tiada kata untuk dilafazkan betapa gembiranya dan syukurnya Aku dan Ain. Itulah dia kelahiran Muhammad Arif Erham. 27 Mei 2018 bersamaan 1 Ramadan 1438H. Syukur, Ya Allah. Ya Robbul Jalil.

Untuk tahun ini, sempena birthday Erham yang PERTAMA, Aku dan Ain bercadang untuk menyambutnya lebih awal (mengikut kalendar Islam) daripada tarikh lahir sebenar. Ain adalah orang yang paling-super-excited, diikuti oleh Abahnya siapa lagi kalau bukan Aku, hehehe.

Makanya kami pun merancang untuk membuat majlis sambutan pada 16 Mei (Sehari sebelum 1 Ramadan) baru-baru ini di dua tempat atau venue. Pada sebelah siang, di TASKA di mana Erham tinggal pada waktu hari bekerja dan pada sebelah malamnya pula di surau tempat kami tinggal.

Sambutan di TASKA lebih santai dan ceria bersama guru dan pengasuh serta rakan-rakan yang lain. Sepertimana kebiasaan sambutan birthday semestinya ada kek birthday, snek, makanan dan minuman. Kami juga menyediakan cenderahati untuk para guru dan pengasuh Erham (Kebetulan hari tersebut juga merupakan Hari Guru) serta goodies bag untuk rakan-rakan yang lain.


Suasana di TASKA



Mama, Erham & Abah



Sebahagian Goodies Bag untuk warga TASKA


Setahun dah Erham. Rasa macam baru lagi menyambut kelahirannya. Ada masa Aku seakan macam tak percaya yang Aku dah ada anak! Bukan seorang tapi dua orang. Allah! Bergenang air mata bila terkenangkan abang kepada Erham, Allahyarham Muhammad Arif Iskandar. Abah dan Mama sayang korang berdua. Andai ditakdirkan Iskandar panjang umur, sekarang dah masuk 4 tahun dah....

Oh maaf, teremosi pula. Tapi apapun itulah kehidupan. Sedih atau gembira tetap kena Move on.

Pada sebelah malamnya selesai solat terawih, telah diadakan majlis ringkas doa selamat sempena ulang tahun kelahiran Erham. Selesai doa selamat, kami telah menyediakan sedikit jamuan ringan atau moreh untuk para jemaah. Segalanya berjalan lancar, alhamdulillah. Namun disebalik suasana yang ceria disamping menyambut kehadiran Ramadan kali ini, kami semua dikejutkan oleh Erham dengan sesuatu.


Mama, Erham & Abah



Erham sudah mula bertateh (berjalan) dengan sendirinya secara perlahan-lahan. Ya Allah! bak kata orang tua-tua, "Dah dapat kaki dah dia!"

View Archives | Back to Top
Line
Remember this day...
Thu, 10 May 2018
10 MEI 2018

Satu tarikh, satu hari, satu orang, satu negara.

Malaysia! Ya Malaysiaku, Malaysia Kita. Kembali menjadi Malaysia yang kita impikan. Namun masih terlalu awal untuk terus bersorak. Tapi ingatlah, ini mungkin permulaan yang kita semua mahu.

Biarlah gambar berbicara menjadi kenangan selamanya...


9/5/18 (3.00 PM) - #doneUndi



10/5/18 (2.55 AM) - #PHwonGE14 (unofficial)




10/5/18 (9.30 PM) - #7thPM (official)


Welcome back TUN MAHATHIR. Welcome back LEGEND.
View Archives | Back to Top
Line
Milo Ais...
Fri, 13 Apr 2018
Lepas solat Jumaat, Aku dan Epi terus ke satu gerai ni untuk makan tenghari. Keadaan tidaklah sesak sangat. Mungkin ramai yang dah lunch lebih awal.

Selepas mengambil nasi dan lauk pauk serta memesan minuman, kami pun duduk di salah satu meja di gerai berkenaan. Kami pun mula makan. Tidak lama kemudian minuman kami pun sampai. Limau Ais, Teh O Ais Limau dan Milo Ais bungkus. Sambil makan, Aku dan Epi berbual-bual santai.



Kami terus makan sehingga selesai. Hari yang panas membuatkan Aku memesan 1 lagi Limau Ais. Selesai makan kami kembali ke meja untuk menghabiskan minuman. Epi mula menghisap rokok. Kali ni perbualan kami berkisar satu topik yang agak serius.

Seketika kemudian, kedengaran satu suara dan salam dari sebelah kananku.

Rupanya ada seorang Makcik ni yang sarat membawa beg plastik berisi kerepek di kiri dan kanan tangannya. Aku menjawab salam sambil tersenyum. Makcik tersebut terus mempromosikan kerepek yang dijualnya. Aku dan Epi mendengar, senyum dan menolak secara baik.

Makcik tadi terus menerus memujuk kami agar membeli kerepeknya. Kami pun menolak secara baik sambil tersenyum sekali lagi. Namun semakin lama Makcik tersebut terus mendesak sehingga kami merasakan seolah dipaksa pula! Kali ni Aku sudah mula hilang sabar, kerana Makcik tersebut semakin memaksa dan mula mengeluarkan ayat-ayat yang bagi Aku tak sepatutnya keluar daripada mulutnya. Dalam erti kata lain meraih simpati + memaksa!

Kesal dengan keadaan dan tindakan Makcik tersebut, Kami pun terus bangun dan beredar (dengan rasa geram) untuk membayar harga makanan kami selepas menolak dengan baik buat kali terakhirnya.

Seterusnya, kami terus menuju ke kereta dan berlalu pergi. Aku dan Epi terdiam sepanjang pemanduannya. Masing-masing melayan perasaan. Aku mula rasa bersalah dan kasihan pula pada Makcik tu. Tapi entahlah, tak tau nak cakap apa dah. Benda dah jadi.

Aku bersuara, "Kesian pula Mak cik tadi. Tapi sebab dia dok paksa, Aku tak sukalah macam tu." tegasku pada Epi.

"Tulah, kesian pulak! Sampai cakap tak ada duit bagai, mujurlah Aku diam aje tadi" getus Epi.

"Eh! Mana Milo Ais tadi?!" Tanya Epi.
"Allah! tertinggal pulak!" Jawab ku.

"Takpelah, kita sedekah ajela." Kata Epi.

Aku sekadar mengiyakan sahaja sambil teringat semula pasal Makcik tadi. Dalam hatiku terdetik "Dapat Cash! terus" hehehehhe... Kalau korang paham la, apa yang aku maksudkan tu.

P/s: Sabar itu sebahagian daripada rezeki, kurang sabar boleh kurang rezeki. Hilang sabar boleh jadi hilang jugak rezeki.
View Archives | Back to Top
Line